Review Purelan 100, Cream untuk Puting Lecet & Kering

Purelan 100, cream untuk puting lecet & kering
Menjadi ibu menyusui itu memang banyak banget tantangannya ya. Nggak cuma soal perjuangan siaga ASI kapanpun dan dimana pun, tetapi juga kudu "tahan banting" sama tantangan-tantangan lainnya selama menyusui si kecil. Seiring pertumbuhannya, kudu tahan juga sama kelakuan bayi yang ada-ada saja saat menyusu. Apalagi saat bayi udah bisa bergerak-gerak aktif. Dan terlebih lagi saat bayi sudah tumbuh gigi. Drama puting lecet dan nyeri pun tak jarang menghampiri. Dan itu gak bikin ibu jadi cuti menyusui. Walau puting sakit segimana juga, ngASI kudu jalan terus!

Kayak misalnya pengalamanku sama Baby Syahdan nih. Udah ngalamin ASI sempat kurang lancar saat newborn (dan tentu kudu tahan begadangan & berjam-jam ngASI). Saat baby udah bisa menggerak-gerakkan kepalanya dengan aktif, mulai deh kelakuan ajaibnya saat menyusui. Meski belum tumbuh gigi, baby kan sukanya greget-greget gitu, semacam menggigit pake gusi. Dalam keadaan menjepit pake gusi itu, sukanya kepalanya gerak nengok ke samping, walhasil puting ibu jadi ketarik-tarik. Duh! Dan itu kadang terjadi juga setelah baby tumbuh gigi… Ya pasti sakit, lah. 

Baby Syahdan termasuk yang cepet tumbuh giginya. Pertama kali tumbuh gigi kalau gak salah dari umur mau jalan 4 bulan, dan langsung 2 biji gigi seri bawah. Kemudian gigi berikutnya segera tumbuh menyusul, 2 gigi seri atas. Meski kadang suka gigit, selama beberapa waktu, masih aman dari puting lecet. Hingga akhirnya situasi aman itu sirna… Setelah 7 bulanan menyusui, hal yang dikhawatirkan itu terjadi juga.

Ketika menyusui = berteman dengan rasa sakit…

Dua gigi seri atas itu emang sesuatu. Ukurannya gede (panjang), heuheu. Lecet itu disinyalir gara-gara gigi atas ini. Awalnya aku mengalami lecet kayak 'melentung' kulitnya. Dikit, tapi sakit… Seiring waktu, makin lebar lecetnya, seperti bekas terhunjam si gigi itu… Jangan tanya sakitnya, kutak bisa jelaskan dengan kata-kata. Pokoknya berasa mau nangis dan melarikan diri andai bisa. Tapi kan enggak bisa, menyusui kudu jalan terus. Jadi inilah tantangan terbesar yang kutemui sejauh ini sebagai busui. Puting lecet sangat-sangat menyakitkan. 

Campur-aduk rasanya pas sakit-sakitnya. Ya bayangin aja dalam keadaan lecet tetap kudu pasrah diisap bayi, lengkap dengan acara 'kesenggol' giginya juga. Dan memang kulit yang lecetnya itu kelihatan kayak ada tersayat ke dalam (kesayat gigi!). Beneran kudu berdamai dengan rasa sakit inimah. Semenjak lecet, tiap menyusui terasa sakit meski nggak digigit juga. Apalagi Baby Syahdan suka kuat banget ngisapnya. Belum lagi kalau anaknya sambil gerak-gerak menyusunya, dan suka nengokin kepala secara tiba-tiba. Aduh, Dek! Ajaibnya lagi sekarang kalau lagi disusuin sambil dipangku, dia suka gerak-gerakin kaki sambil ngangkat-ngangkat perut endutnya, ya ampun! Tambahan lagi kebiasaan 'mentil', tangannya suka sambil mainin mulut, ya jarinya masuk-masuk, terus mulutku ditarik-tarik juga. Hadeuh, sakit semua badan emak!

Huff… Sesi menyusui jadi se-challenging itu gara-gara puting lecet. Jujur saja kadang aku jadi ada terbetik rasa enggan menyusui gara-gara sakitnya itu, heu… Jadi ngerasa bersalah juga sih, berasa kurang optimal ngasih ASI-nya. Tentu hal ini nggak boleh dibiarkan. Masih beruntungnya pas ngalamin puting lecet, eh pas aku dapet kiriman Purelan 100. Jadi aku bisa ikhtiar buat meredakan sakitnya pake Purelan 100 ini. 

Kenalan dengan Purelan 100


Purelan 100 adalah cream yang membantu meringankan dan melembabkan untuk puting sakit, kering dan pecah-pecah atau retak. Sebelum mencoba memakainya, tentu aku baca-baca dulu tentang produknya. Kan kudu hati-hati juga, memastikan produknya aman. Terlebih ini untuk area sensitif dan pastinya kudu aman buat bayi juga.

Jadi Purelan 100 ini merupakan produk dari Medela yang terbuat dari bahan alami 100% Lanolin murni (ultra-pure), medical grade. Lanolin itu semacam zat minyak yang diambil dari lemak wol domba & biasa dipakai untuk pelembab kulit. Lanolin ini berfungsi membantu mencukupi level alami lemak kulit untuk memperbaiki keseimbangan kelembapan kulit. Purelan 100 nggak mengandung bahan tambahan ataupun pengawet, serta bebas Paraben dan bebas pengharum. Jadi produk ini aman baik buat ibu maupun bayi, bahkan kalaupun tertelan. Iya! Jadi sehabis dioles Purelan 100, bisa langsung menyusui, gak perlu dibersihkan dulu. 

Purelan 100 yang aku coba ini yang kemasannya mini, ukuran 7 gram. Krim yang dikemas dalam tube kecil ini serupa gel berwarna kuning bening, teksturnya lembap dan saat dioleskan terasa licin berminyak. Cara pakainya gampang, tinggal dioleskan saja ke area kulit yang sakit atau kering. Sebelumnya pastikan tangan dan puting dalam keadaan bersih.


Pengalaman menggunakan Purelan 100

Pertama kali mencoba, aku oleskan sedikit Purelan 100 tipis-tipis saat puting terasa sakit. Sehabis pakai, rasa sakitnya memang berkurang dan setelah beberapa saat jadi lumayan mereda. Hanya saja saat awal-awal mencoba pake, selalu saja gak lama dari ngolesin Purelan 100, baby minta mimi. Yah… Terus ya aku langsung susui si kecil tanpa mengelapnya terlebih dahulu karena aman. Baby Syahdan mimi seperti biasa, seperti gak terpengaruh abis dioles Purelan 100. 

Untuk luka lecetnya sendiri sampai saat ini belum sembuh, masih kudu bertahan dengan rasa sakit saat menyusui. Namun aku masih rutin pakai Purelan 100, setidaknya dapat membantu meringankan rasa nyeri setelah selesai menyusui. Kalau nggak, senut-senut sakitnya suka berlanjut. Lecetnya sebenarnya sempat terlihat membaik, namun lagi-lagi suka kena gigi baby... Jadi ya gitu deh, mungkin itu bisa jadi penyebab lecetnya gak sembuh. Lecet itu katanya kan karena pelekatan yang kurang pas. Nah, aku udah gak tahu lagi deh harus gimana biar pas, dan lecetnya gak ketekan si gigi. Posisi gini gitu tetep aja sakit. Apalagi bayinya udah aktif gerak gitu. Udah coba tips untuk memasukkan sebanyak mungkin area areola ke mulut bayi biar gak sakit. Emang lumayan, tapi kemudian suka gak berhasil, dan karena bayinya sambil gerak-gerakin kepalanya terus kalo lagi menyusu, akhirnya pelekatannya suka bergeser lagi dan lagi-lagi beradu sama si gigi. Hhhh… Ya udah sih, menjadi ibu mah mungkin emang jadi belajar terbiasa dengan rasa sakit, heu… Tapi tentu saja aku masih berharap bisa segera sembuh. Ikhtiarnya aku coba rutinin lebih rajin sehabis menyusui, lecetnya dioles dengan ASI, kemudian pake Purelan 100. Dan sebisa mungkin menghindari itu gigi meski seringnya kena lagi, kena lagi :p. 

Semoga segera sembuh total, Aamiin…

Dari pengalamanku memakai Purelan 100, ada beberapa kelebihan Purelan 100 yang aku suka, antara lain:
  • Efektif membantu meringankan puting sakit
  • Aman untuk ibu dan bayi. 
  • Praktis makenya. Gak perlu dibersihkan sebelum menyusui. Apalagi baby suka buru-buru kalau minta mimi.
  • Ada kemasan mini 7g, gampang dibawa kemana-mana diselipin gak makan tempat. Dan cocok buat yang masih baru mau nyoba produknya pertama kali.
  • Multifungsi. Bisa dipakai juga buat kulit kering lainnya.

Nah, segitu dulu ya ceritanya.

Btw ini judulnya review tapi banyakan curhat, hihi. Yah, curhat seorang ibu yang sudah sangat kangen sama yang namanya bisa menyusui dengan tenang & damai seperti yang terlihat di gambaran iklan/kampanye pemberian ASI. 

Komentar

  1. Purelan 100 ini memang rekomendasi banget nih ya Mbak buat ibu yang lagi menyusui

    BalasHapus
  2. Banyak banget nih ya kelebihan atau manfaat yang bisa didapatkan ketika menggunakan Purelan 100 ini

    BalasHapus
  3. Memang bagus banget nih Mbak Purelan 100. Ternyata nggak perlu dibersihkan lagi ya kalau habis menggunakan

    BalasHapus
  4. Ternyata banyak suka duka ya Mbak jadi seorang Ibu, semangat Mbak

    BalasHapus
  5. Syukurlah sekarang ada ini jadi ibu2 muda yg sedang menyusui jadi terbantu ya...
    Coba ada dari dulu.... Hehe.....

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

Review Sikat Gigi Bayi & Gunting Kuku Bayi Nuby

The Lorax Film: Kisah Kota Plastik Tanpa Pohon

Novel Milea: Suara dari Dilan