Makan-makan Porsi Kenyang di RM Legoh

Keju Aroma & Es Kelapa Alpukat di RM Legoh
Buat warga Bandung yang suka makan-makan di area sekitaran Dago, tentu tak asing dengan yang namanya RM Legoh. Rumah makan yang terletak di Jl. Sultan Agung No. 9 itu sudah eksis sejak tahun 2004. Nama Legoh sendiri diambil dari nama marga pemilik sekaligus chefnya, Leon Legoh. Bagi penggemar band indie Koil sih tentu sudah familiar dengan Om Leon yang merupakan drummernya. Menarik ya, perpaduan 2 bidang profesi yang ditekuninya ini: musik dan masak. Nah, beberapa waktu lalu aku singgah makan siang di RM Legoh dan sempat pula ngobrol-ngobrol dengan Om Leon seputar usaha yang ditekuninya ini. 

Yang khas dari RM Legoh ini adalah sentuhan masakan ala Manado yang jarang terdapat di rumah makan lainnya di Bandung. Ini mudah dipahami karena Om Leon sendiri adalah orang Manado. Menurut Om Leon, ia sendiri tidak sekolah khusus kuliner, sehingga ketika membuka RM Legoh, masakan yang disajikan khas Manado karena itulah yang dikuasai. Seiring waktu, menu-menu di RM Legoh mengalami banyak modifikasi, khususnya untuk beradaptasi dengan selera orang Sunda. Sekarang sih menu RM Legoh sudah lebih beragam, menu nusantaralah gitu.

Daftar menu makanan & minuman di RM Legoh
Meski di Bandung udah lama, aku sih first timer di RM Legoh. Sebelumnya baru pernah dengar namanya saja. Sempat agak bingung mencari tempatnya, mencari-cari banner atau tulisan RM Legoh yang nyatanya nihil. Bagi yang belum familiar sepertiku, patokannya adalah bangunan berpagar hitam yang bertulisan SULTAN AGUNG 09 besar-besar, sampingnya Jl. Geusan Ulun (seberang SMP Aloysius). 

Sebagai first timer, aku cukup bingung memutuskan pilihan menu karena banyak ragamnya. Sebagai panduan, menu-menu favorit pengunjung ditandai bintang. Sekarang ini RM Legoh sudah menambahkan menu-menu baru. Di antaranya ada varian menu sapi cuka dan aneka menu mie bakso. Pilihanku jatuh pada Cumi Rica dengan Nasi Daun Jeruk. 

Cumi Rica dan Nasi Daun Jeruk
Yang baru lagi di RM Legoh adalah pilihan nasi "upgrade", yaitu Nasi Merah dan Nasi daun Jeruk. Apa aku sudah bilang bahwa porsi makanan yang disajikan di sini porsi besar semua? Dijamin kenyang pake banget! Kata Om Leon sih, itu selain dalam rangka memuaskan pelanggan, juga karena bercermin pada kegemarannya sendiri yang kalau makan sebanyak itu. Ya wajar sih kalau melihat perawakannya :D. Tapi kan gak semua orang muat makan sebanyak itu ya, hehe...

Sebenarnya ekspektasiku kirain Cumi Rica itu gak pake tepung, ternyata meleset. Cumi Rica-rica di sini berbalut tepung yang diracik sendiri, disajikan dengan sambal rica-rica yang bisa dipilih tingkat kepedasannya. Cuminya crispy, namun rica-ricanya kurang pedas ternyata, soalnya aku request pedas yang aman. Tambahan irisan wortel dan bengkuang yang aku suka, bikin seger. Seandainya aku tahu cuminya bertepung, aku gak akan pesan nasi juga, terlalu berattt makannya, hehe. Lupa gak nanya dulu. Udah gitu sebelumnya aku pesan Es Alpukat Kerok, karena dari kemarin "ngidam" alpukat. Wih, lengkap sudah makan berat banget hari itu. Buat yang suka alpukat, siapa sih yang tak tergoda perpaduan alpukat kerok dengan gula merah, susu, dan es serut itu? 

Tahu Pletok dan Es Alpukat Kerok
Karena kenyang banget, alhasil aku cuma bisa nyicip dikit-dikit menu pesanan teman, hahah... Kalau banyak mah namanya malak atuh :D. Ada menu-menu cemilan yang asyik dimakan bareng-bareng seperti Keju Aroma dan Tahu Pletok. Buat yang sekadar pengen nongkrong dan ogah makan berat, menu-menu camilan ini pas banget jadi pilihan. Tahukah, Keju Aroma di sini adalah pionir? Sejarahnya berawal dari request pelanggan yang ternyata jadi hits. 

RM Legoh ini memang terbuka dengan aspirasi pelanggan dalam rangka inovasi menu. Menu unik Kwetiau Hitam, misalnya, awalnya juga request pelanggan. Sebelumnya RM Legoh punya menu andalan Nasi Goreng Hitam dan menu kweitau. Hitam di nasgor tersebut berasal dari tinta cumi. Kwetiau Hitam ini mengadopsi konsep yang sama. Rasanya gurih dan unik dari potongan cumi dan tinta cuminya. 

Kweitau Hitam
Brokoli Cah Jamur dan Mie Bakso Yamien
Baiklah, semua ini memang enak. Tapi pertanyaannya, halal gak? Kabar baik buat yang concern dengan halal food, RM Legoh sekarang 100% halal, lho! Dulu memang ada menu babi, tapi sebetulnya dulu juga sudah dipisah antara yang halal dan non halal. Sekarang, menu pork sudah dihilangkan. Sebagai gantinya, muncul menu-menu baru seperti menu-menu sapi cuka dan menu-menu mie bakso. So, don't worry, be happy! :D. 

Makan di RM Legoh itu nagih. Bawaannya pengen eksplor aneka menu yang beragam itu. Masih banyak yang pengen dicobain :D. Yuk yang mau puas makan, coba ke RM Legoh aja. Kalau jam makan siang weekdays biasanya paling rame, soalnya tempatnya dekat dengan kampus dan sekolah juga.


Info:

RM Legoh
Jl. Sultan Agung No. 9 Bandung.
IG/twitter: @rmlegoh | facebook: rmlegoh
www.rmlegoh.com
Jam buka: 11.00 - 21.00

||Baca juga: Kuliner Unik Tomyam Kelapa Bandung

Komentar

  1. Kwetiaw hitam baru lihat. Tinta cumi bisa diolah buat variasi makanan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Unik nih kwetiaunya. Masih pengen nyobain nasgor hitamnya juga jadinya.

      Hapus
  2. baru liat foto2nya aja udh ngiler maaaak ^o^... itu kwetiau hitamnya menggoda benerrr... aku trmasuk suka makanan menado,krn pedes.. tapi di sini udh divariasiin yaa.. di jkt resto menado kebanyakan masih asli banget, mksudnya cuma jual menu2 menado doang..whateverlah, yg penting enak dan pedas kalo aku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka makanan Manado toh. Di sini juga kalau mau pedes banget bisa, bisa milih level pedasnya. Kalau disini nyesuain lidah orang Sunda juga sih, adaptasi gitu, biar lebih banyak pilihan juga :D.

      Hapus
  3. Kwetiau hitamnya unik ya. Makanan manado biasanya hampir mirip makanan Ambon mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang menarik yah. Begitukah, aku belum pernah secara khusus kulineran Ambon nih :).

      Hapus
  4. kwetiau hitamnyaaa menggodaaa >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii... Yuk kesana nge-kwetiau hitam lain kali :D

      Hapus
  5. Yuk teh ke Legoh lagi, saya mah ketagihan Es Goyobodnya euyyy.. Selalu kebayang dalem mimpi.. Ahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, es goyobodnya aku belum coba. Menggoda kalau lihat penampakannya, ihihi...

      Hapus
  6. Hayuuk...kalo mau ke Legoh lagi colek-colek yaa teh...
    Beneerr asiik buat nongkronk juga...(emak doyan nongkronk, hahha)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuu.... Hehehe... Nongkrong, ngopi, makan! :D

      Hapus
  7. bandung mah gudangnya kuliner enak

    BalasHapus
  8. Wihh... mantep itu makanannya mbak. Suka bnget sma menu-menunya. Apalagi pengen nyobain ayam rica-rica sama cumi-cuminya, mbak. xixixixixi
    btw, gimana sama harganya nih mbak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun... Pengen nyobain aneka menunya satu per satu... Hihi...
      Harganya terjangkau kok (belasan ribu - 50rb, tuh lihat di postingan aku tampilkan daftar menu berikut harganya. Klik aja untuk memperbesar gambar :).

      Hapus
  9. kabita eta kwitiaw hitamna.. sigana endeeus nya is :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... Akupun sayangnya cuma nyicip sedikit pesanan Teh Ratri :D.

      Hapus
  10. Duh, bandung tuh selalu deh kasih inovasi baru, bikin makin banyak alasan buat balik lagi ke sana.

    Salam,
    Shera.

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

25 Coffee & Kitchen, Cafe Asyik di Arcamanik, Bandung Timur

Novel Milea: Suara dari Dilan

Ada Surga di Rumahmu