Jalan-jalan Berkunjung ke 2 Icon Kota Bandung

Doooh, Februari sudah mau berakhir aja. Banyak hal yang ingin dituliskan tapi tertunda. Salah satunya adalah tulisan sambungan postingan Jalan-jalan Keliling 9 Spot Kota Bandung dalam Sehari. Itu kan baru kunjungan ke 3 spot ya... Fiuh, masih utang 6 lagi tuh. Ok, kita tuntaskan ya. Jadi ini adalah sambungan postingan part 2-nya :).

4. Gedung Sate            


Gedung Sate
Ini salah satu ikon Kota Bandung. Bangunan peninggalan Belanda dengan puncak khas berbentuk sate itu sayang sekali untuk dilewatkan kalau main ke Bandung.
Makanya setelah menyinggahi 3 spot berdekatan lainnya, kuajak temanku singgah ke sana. Sudah jelang zuhur saat itu. Areanya luas & banyak spot menarik untuk mengabadikan gambar, jadi bisa sambil puas berfoto. Baik di bagian belakang gedung maupun di depannya. Apalagi itu hari libur, asyik banget suasananya sepi. Cucok banget setelahnya bisa langsung sekalian shalat zuhur di masjidnya yang nyaman. Sayangnya saat itu gak bisa sekalian naik ke menaranya.

Taman depan Gedung Sate

Air mancur di taman depan Gedung Sate

5. Alun-Alun Kota Bandung

Siang jelang sore, usai makan siang dll, jalan-jalan diteruskan ke spot yang agak jauhan dikit: Alun-alun Bandung. Kami naik bus Damri dari Dipati Ukur menuju arah Dalem Kaum.  Jreng jreng... Sampai di sana kami disambut pemandangan klasik orang-orang tumpah ruah, baik di lapangan rumputnya maupun di dalam & sekitar Masjid Raya Bandung. Temanku ternganga. Hampir lupa, kala itu hari libur, jadi ini pemandangan yang sangat wajar :D.
Alun-alun Kota Bandung yang selalu ramai
Bagi sebagian orang, terlalu ramai orang kadang malah bikin pusing juga toh. Aku lebih tertarik mencoba naik ke menara masjidnya, karena belum pernah. Kami mendapatkan tiket naik dekat lift seharga Rp. 4000/org dewasa. Ada aturan unik seperti: maksimum berada di atas menara 15 menit saja, mungkin biar gantian dengan pengunjung lain. Terus karena itu area suci, alas kaki dibuka. Alas kaki bisa ditinggal di luar teras masjid atau di bawa ke atas.

Tadaa... Sampai di atas, kita bisa melihat pemandangan sekitar Kota Bandung dari ketinggian. Melihat ke lapangan Alun-alun di bawah, orang-orang menyemut  bagaikan titik-titik kecil berlatarkan hijau rumput sintetis.
Pemandangan dari atas menara Masjid Raya Bandung
Ok, ini bisa jadi daya tarik yang cukup menarik. Namun, masih banyak ruang untuk perbaikan. Salah satunya, lantai menara tersebut sangat berdebu. Kami terkaget lagi saat turun dari menara. Antrian pengunjung di depan lift sudah demikian mengular. Beginilah kalau hari libur. Bersyukur tadi pas mau naik gak seantri itu.

View lapangan Alun-alun Bandung dari atas menara
Kami bergerak ke lapangan Alun-Alun sehabis ashar. Masih sangat ramai. Pemandangan klasik orang-rang bercengkerama, berfoto, atau mengawasi anak-anak yang bersemangat bermain bola, meski secara space terlalu rapat oleh orang. Aku sih lewat doang sempat kejeduk bola 2x. Halah.
***

Ini sudah sore. Tapi setelah dari Alun-alun Bandung, jalan-jalan hematnya masih terus lho. Total 9 spot kota Bandung yang dikunjungi dalam sehari. Dan sampai sini ceritanya baru sampai spot no. 5. Sambung lagi ke postingan Jalan-jalan Keliling 9 Spot Kota Bandung part-3 ya... :)

Komentar

  1. Dari Menara Mesjid Agung bisa noong ke Pendopo tuuuh... ;)

    BalasHapus
  2. saya orang bandung, sayang blum pernah naik sini....hikz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luangkan waktu sesekali, Teh. Itung2 refreshing :D

      Hapus
  3. Tamannya bagus ya :D
    Moga makin bagus lg krn Pak RK gak jd nyalon gub DKI #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Semoga lebih banyak perbaikan lagi ya :D

      Hapus
  4. Wah seru, eh boleh masuk ke dalam gede sate kah? apa harus izin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sekadar masuk ke gerbangnya boleh2 aja. Tapi kalau masuk ke dalam gedungnya ijin dulu, soalnya itu kan kantor pemprov Jabar :D.

      Hapus
  5. Saya pernah ke Bandung tapi belum mengunjungi Gedung Sate apalagi Alun-Alunnya yang keren itu, maklum dulu Kang Emil belum jadi walikotanya sih. Salam kenal dari Malang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan2 ada kopdaran blogger di Bandung, coba main ke sini.
      Salam kembali :).

      Hapus
  6. saya pernah sekali main ke alun-alunnya...keren memang pake rumput sintetis (mirip karpet),.. tapi sayangnya waktu itu malam hari+kondisi habis hujan..jadi agak sepi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di hari cerah, apalagi weekend atau libur, gerak pun susah, kebanyakan orang :D

      Hapus
  7. taman gedung sate bagus, ya! oke buat ootd-an hehe

    http://petitecovered.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, fashionista mah mikirnya ke OOTD :D. Bagus bgt buat backgroundnya :)

      Hapus
  8. belum pernah ke bandung, kasihan yak, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggaklah. Indonesia kan luas :)

      Hapus
  9. tempat paporit aku semua ini.. kangen bandung lagiii

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

The Lorax Film: Kisah Kota Plastik Tanpa Pohon

Novel Milea: Suara dari Dilan

Sajak Melankolis