Yang Tak Tertinggal Kala Kupergi

Kalau sedang bepergian, pasti masing-masing orang punya benda khas yang tak boleh tertinggal. Di  antara banyak bawaan rempong kalau bepergian, ada beberapa benda yang paling sering setia menemani kupergi berjalan-jalan, dekat maupun jauh.

Tas Punggung
Memang sesekali kadang pakai tas selempang atau tas sampir yang girly, tapi itu biasanya kalau ada alasan tertentu seperti: kondangan ke nikahan orang, atau tas punggungnya mehong bin kotor belum dicuci. Kebiasaanku bawa barang berat saat bepergian membuatku sakit bahu sebelah kalau pakai tas selempang/sampir. Pakai tas punggung lebih nyaman, karena seimbang menggunakan dua bahu sebagai tumpuan. Bahkan saat bawaannya pun ringan, sekadar  bawa payung, misalnya, aku tetap suka pakai tas punggung yang setia menemaniku kemana-mana. Kadang orang bisa tertipu,  dikiranya aku bawa apaan banyak, padahal isinya kosong, hehe. Memangnya aku bawa apaan aja, muatannya sampai berat begitu? 
Bata? Simak saja terusannya ya...

Buku
Ini bawaan wajib buatku. Meski bikin berat, aku keukeuh memasukkannya ke dalam tas kemanapun kupergi. Buat penyuka buku, ini bukan hal aneh.
Quotes tentang bawa buku di perjalanan dari buku Inkheart by Cornelia Funke

Namun, aku juga cukup "tahu diri" untuk memilih membawa buku yang sekiranya tidak terlalu tebal. Buku-buku yang tebal jatahnya untuk dibaca di rumah. Buatku, akan menyebalkan kalau ketemu kesempatan menunggu sesuatu ternyata kok aku gak bawa buku. Waktu menunggu itu kan cukup sering ya, entah itu menunggu pesanan makanan, nunggu antrian di bank, misalnya, menunggu ketemuan orang, dll. Selain itu, bagiku waktu di perjalanan adalah kesempatan bagus untuk misi menambah halaman bacaan buku (Kalau istilah penimbun buku mah, misi untuk membabat timbunan, menginsyafkan diri dari dosa dan kelalaian menganggurkan tumpukan buku :D).

Apalagi kalau perjalanan jauh. Akan sayang waktunya kalau cuma dipakai buat bengong ngelihatin jalan tol atau tidur. Kalau perjalanan jauh dan lama semisal mudik Bandung-Kuningan, biasanya aku alokasikan waktu untuk melihat pemandangan di luar jendela bus, tidur, nyosmed, dan baca buku. Lebih asyik kalau bawa buku yang tipis, bisa sekalian menamatkan di perjalanan. Kadang aku suka mengira-ngira, apakah buku setipis itu bisa tamat di perjalanan? Kalau ya, artinya aku harus bawa buku lain untuk "dikonsumsi" sesudah sampai & selama berada di tempat tujuan, dan harus ada jatah pula untuk "dilahap" saat perjalanan balik.

Selain di perjalanan jauh, aku juga sempat suka baca buku sambil ngangkot ke kantor. Kantor yang dulu memang jaraknya agak jauh, sudah gitu sering macet yang bikin stres. Daripada bete (bayangkan macet & bisingnya jalanan), lebih baik menenggelamkan diri dalam bacaan. Resikonya, kalau keasyikan bisa kelewat tujuan. Pernah? Pernah dong, beberapa kali :D. Aku bersyukur gak termasuk yang suka kleyeng-kleyeng baca di jalan. Tapi kalau angkotnya ngebut sih pusing, tetep.

Tas punggung kucelku dan isinya yang setia

Air minum
Aku termasuk orang yang suka minum banyak dan cepat haus. Jadi, air minum wajib masuk tas. Sudah ada buku, tambah air minum minimal 600mL (bisa lebih, karena kapasitas tempat air minumku 820 mL), sudah ketebak beratnya. Coba kalau harus bawa laptop juga (laptopku gak mini), heuh, pantas kalau suka bikin sakit bahu. Kalau dulu, aku masih sering mengandalkan AMDK (Air Minum Dalam Kemasan). Sekarang sih tidak, lebih baik bawa minum sendiri. Selain hemat, juga mengurangi penggunaan AMDK dalam rangka mengurangi sampah plastik. Kalau gak bawa sendiri, kadang suka rugi berkali-kali kalau kebetulan datang ke tempat dimana air mineral dijual mahal. Oh iya, selain tumbler, sekarang aku sudah mulai sering bawa misting juga (meski masih suka ketinggalan). Semoga ke depannya bisa lebih konsisten mengurangi sampah plastik dan tak lagi jajan makanan yang pakai kemasan styrofoam terutama.

Payung
Ini sih mengikuti petuah klasik, “sedia payung sebelum hujan” yang memang berguna sekali terutama kala musim hujan. Sekarang musimnya entah gak jelas, jadi masih suka bawa payung kalau bepergian. Kalau sudah kemarau & jarang hujan, baru deh malas bawa payung.

Goodie Bag
Kalau bepergian jauh, biasanya karena bawaan banyak ataupun sekadar untuk jaga-jaga, aku melengkapi bawaan ransel dengan goodie bag. Sekarang ini, bepergian kemanapun yang dekat pun, goodie bag memang recommended untuk dibawa, terutama untuk mengurangi penggunaan plastik. Aku punya banyak goodie bag (berasa jadi kolektor). Maklum lah, suka banget datang ke berbagai event yang kadang ngasih kenang-kenangan berupa goodie bag (plus isinya :D). Teman blogger yang sama-sama senang datang ke berbagai acara pastinya  juga sering dapat goodie bag ya, hehe.
Duet maut tas punggung & goodie bag yang setia menemaniku bepergian
 *Tulisan disertakan dalam
1st GA - Benda yang Wajib Dibawa Saat Jalan-Jalan

Komentar

  1. Sekarang jarang sekali saya melihat orang bepergian sambil membawa buku dan membacanya di tengah perjalanan. Beberapa waktu lalu saat menunggu kereta api datang di stasiun saya "terpaksa" beli koran agar tidak kelihatan bengong, he-he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang kan lebih umum lihat orang tertunduk menekuri gadgetnya di perjalanan :D. Kalau aku malah sering menolak tawaran loper koran di bis, karena sudah bekal buku :D

      Hapus
    2. Ya, begitulah. Namanya juga era digital. Saya boleh pinjam buku-bukunya? :D

      Hapus
    3. Boleh saja, sih. Tapi ribet, jauh :D

      Hapus
  2. Wah tos dulu yuk mak, aku juga nggak boleh lupa bawa buku kemana aja. Daripada bengong di mobil, mending baca deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip... tos deh :D. Memang tak boleh ketinggalan nih. Alternatifnya, kalau terlanjur tertinggal, jadi berpaling ke ebook di hp :D

      Hapus
  3. Saya juga ngefans sama tas punggung, enak bawanya dan muat banyakkk..^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaa... Aku juga lebih peduli fungsi dibanding fashion style, huehehe... *Kalau milih tas baru suka pengen yg muat banyak & banyak kantong & seletingnya :D

      Hapus
  4. Saya juga ngefans sama tas punggung, enak bawanya dan muat banyakkk..^^

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Inkheart! Yeay, bukunya sama kayak punyaku.
    Iya, aku juga suka masukin buku ke tas buat jadi teman perjalanan. Biar nggak mlongo kayak kebo.

    Ransel? It's so mee. Ke mana mana bawa ransel. Menghadiri awarding night yang formal dengan orang lain pada datang pakai clutch bag, aku dengan santainya gendong ransel. Hahahah. Alasannya simple: nggak mau ribet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha... Tos deh, Mbak. *Aku masih kepingin baca lanjutannya, Inkspell... Hiks... Hwahah, kalo bawa buku yg lucu gak kayak kebo sih, tapi malah jadi ketawa sendiri :D.

      Kayaknya style Mbak ni tomboyish gitu yaa... Cuek banget, hehe :D

      Hapus
  7. aku ga biasa bawa buku pas perjalanan, mba. soalnya bakal ga kebaca. :D
    kalo payung kadang bawa, apalagi pas musim hujan. kalo musim kering ditinggalin di rumah, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, kirain suka bawa juga, Mbak. Soalnya kan Mbak Ila senang baca buku juga. Aku jg suka males bawa payung kalo musim kering mah :D

      Hapus
  8. Kalo naek mobil ato bis aku ga bisa baca Mak, pusiaang kliyeng2. Tapi kalo naek kereta, serasa jd penumpang sendiri gegara asik baca buku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pakai kereta lebih stabil ya... Asal jgn berdiri aja :D

      Hapus
  9. aku juga suka tas ransel Mbak, bisa muat banyak dan gak capek di punggung...
    tapi yg bawain anak Mbarep, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha... Itumah curang, dibawain :D

      Hapus
  10. Iya bener mba, goodie bag ini bisa jadi partner terbaik utk mengurangi limbah plastik saat belanja. Aku juga suka nyelipin dimana-mana nih, sapa tau pulang kerja lgs pengin belanja apa gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, partner terbaik ya. Duet maut sama tas punggung :D

      Hapus
  11. halo makasih yah udah mampir ke blogku.

    kalo aku sukanya tas ransel. lebih praktis dan bisa diisi lebih banyak barang ketimbang shoulder bag.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai. Sama2.
      Ternyata banyak juga yg mampir sini lebih senang pakai tas ransel ya... :)

      Hapus
  12. Payung dan air minum, kita sama makkk

    BalasHapus
  13. kalau saya selalu bawa buku saku. jika ada hal2 menarik diperjalanan pasti akan dicatatat.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka bawa notes. Termasuk salah satu penghuni setia tasku juga tuh :D

      Hapus
  14. Waduh, tasmu isinya lengkap juga yaaah :)

    Aku mah kalo bepergian palingan bawanya hape sama duit aja siiih hehehe...
    Ehm, sama antangin sih soalnya suka gampang kembung hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Simpel yaa... Pengennya sih gitu, tapi... Berasa perlu aja membawa perlengkapan "perang" kala bepergian :D.

      Hapus
  15. samaaa.. beberapa kali datang ke event, lumayan banyak koleksi tas goodie bag saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Kaannn? Lumayan banget itu, sangat membantu untuk tambahan tas pengganti kresek :)

      Hapus
  16. 1 lagi klo di era sekarang klo gak ada powerbank serasa kebakaran jenggot haha
    Watch movie bluray

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

The Lorax Film: Kisah Kota Plastik Tanpa Pohon

Novel Milea: Suara dari Dilan

Sajak Melankolis