Lele Terbang Murmer di Sambal Lalap DU

Beberapa hari yang lalu aku mendadak kangen sama yang namanya Steak Ranjang. Bagi penggemar kuliner Bandung, barangkali nama itu sudah familiar. Dengan standar harga yang relatif terjangkau untuk kocek mahasiswa, sudah bisa makan ragam menu steak dan spaghetti bertingkat level pedasnya dengan porsi yang dijamin bikin perut kenyang. Dulu, sewaktu Steak Ranjang masih berupa warung tenda yang buka tiap malam di pinggir jalan di seberang Unpad Dipati Ukur, aku terbilang cukup sering beli makan malam di sana. Daya tarik terbesar buatku sih dari harga dan porsinya, hehe. Nah, untuk mengobati kekangenan tersebut, mampirlah aku sama adik buat makan siang di Steak Ranjang yang sekarang ini cafenya terletak di Jl. Dipati Ukur. Jadi, apakah aku hendak membahas kulineran Steak Ranjang? Nggak. Lagian aku masih agak geuleuh (jijay) kalau harus mbahas berbagai menunya yang dikasih nama nyeleneh banget itu. Kadang suka aneh sendiri sama nama-nama berbagai menu kuliner di Bandung yang aneh-aneh. Beberapa memang unik, kreatif, & lucu. Tapi ada juga yang seram-seram atau aneh, sampai kupikir, kok ada makanan dinamai pake nama yang sebetulnya tidak menggugah selera makan (saking ngejar uniknya saja). Pernah lho, aku ketemu menu makanan yang sengaja dinamai dengan nama-nama mistis. Yang ada malah aku ngeri, hihi...
Menu makanan bernama lucu yang sempat kutemui di event Dago Food Walk

Eh, kenapa jadi panjang bahas kemana-mana ya... Jadi kuliner yang mau aku ceritain ini apa dong? Lele Terbang! Nama menu yang imajinatif. Sewaktu dengar namanya jadi bayangin lele super bersayap, hehehe. Ceritanya sepulang makan di Steak Ranjang itu, mataku jelalatan ngeliatin banner nama-nama cafe yang berderet di sepanjang jalan, kebiasaan kalau lewat Jl. Dipati Ukur (DU). Terletak tak jauh dari seberang Steak Ranjang, mataku terpaut pada banner Lele Terbang yang menawan hati dengan pampangan harga yang cuma Rp. 9500. Cocok banget buat kantong anak kos. Kebetulan sudah beberapa kali juga lewat DU menemukan iklan yang menggoda ini. Maka tergeraklah hati ingin mencicipi. Tampaknya cafe ini terbilang baru kemunculannya di DU ini. Memang sih, kadang suka ada cafe yang PHP nawarin menu harga murah, taunya tetep aja kurang mantep. Akan tetapi tak ada salahnya mencoba, pikirku. Mungkin sedang promo. Maka kuajak adikku nyoba makan di sana pada malam harinya.


Suasana Sambal Lalap malam itu
Namanya Sambal Lalap. Begitu masuk, aku disuguhi pemandangan gambar-gambar menu dengan harga murah meriah di dinding-dindingnya. Pengunjung bisa memilih duduk di meja-kursi biasa atau duduk lesehan merapat dinding. Ada kotak-kotak berisi makanan pesanan sedang dipersiapkan berjejer di meja. Aku memilih tempat duduk lesehan di pojok. Menelusuri menu yang tersedia, ternyata pilihan menu makanan yang ditawarkan tak banyak. Ada paket lele terbang, ayam penyet seharga Rp.12000, dan TTS alias menu telor goreng Rp.7500, semuanya sudah plus nasi, lauk tambahan, dan sambal. Selain itu ada nasi goreng Rp.10000 dan nasi kotak Rp.13000. Wow, semuanya murah meriah, harganya sama atau bahkan lebih murah dibanding beberapa warung tenda sekitar kosanku. Aku memutuskan untuk memesan paket heboh Lele Terbang yang sudah free es teh manis jumbo. Adikku memesan ayam penyet dan es teh manis juga.

Begitu selesai memesan dan bayar di kasir, mendadak tanganku menjadi berat. Pasalnya, 2 gelas es teh manis jumbo yang dipesan langsung ready dan ambil sendiri ke meja. Duileh, itu gelas es teh manisnya memang jumbo dan berat juga bobotnya :D. Ternyata begini asyik juga, karena pengunjung jadi bisa langsung ditemani minuman selagi menunggu makanan siap disajikan. Kadang-kadang suka gak enak banget kan, kalau minum pun nunggunya harus lama, keburu kehausan. Tapi gak tahu juga sih kalau pesannya minuman lain, apakah langsung ambil juga apa nggak (belum nyoba).

Es teh manis jumbo
Menunggu makanan sambil nyeruput es teh manis jumbo
Lalu datanglah lele terbang dan ayam penyet yang ditunggu-tunggu. Dinamai lele terbang mungkin karena penampakannya berupa lele yang dagingnya sudah dipisahkan dari tulang dan dipotong memanjang di kedua sisi, sehingga seolah-olah bentuk lelenya bersayap. Lele terbang ini digoreng berbalut tipis tepung crispy nan gurih. Paket lele terbang isinya sudah mencakup nasi, tahu goreng, orek tempe, oseng terong, lalap daun kemangi, kol dan timun, serta sambal cabai merah dan saus. Wah, not bad banged untuk ukuran seharga 9500 perak saja. Dan jangan lupa sudah free es teh manis jumbonya juga ^^. Rasanya? lelenya empuk, gurih di tepungnya, tahu gorengnya yang putih crispy dan gurih bikin aku ngefans banget, orek tempe dan oseng terongnya enak. Sambal cabai merahnya mengingatkanku pada sambal bikinan nenekku di kampung.
Paket Lele Terbang
Paket Ayam Penyet
Aku juga nyicip ayam penyetnya. Ayam penyet adalah menu populer di Bandung, dimana-mana ada menu ini, apalagi di dekat kosanku, banyak banget. Tetapi, bayanganku tentang ayam penyet meleset disini. Biasanya ayam penyet itu kan ayam goreng yang dipenyet, diulek? dipeprek? Duh, bahasa yang tepatnya apa ya... Pokoknya dipenyet bareng sambalnya. Tapi ayam penyet disini ternyata berupa ayam goreng kecokelatan bertabur kremes garing nan renyah. Sambalnya juga terpisah, berupa sambal pedas cabai berminyak yang didominasi jejak rasa bawang. Kalau seperti ini, tepatnya ayam kremes kali yah, bukan ayam penyet :D. Tapi aku salut sama kremesnya yang enak, gurih, dan ada kesan segar dari daun jeruk nipis. Paket ayam penyet ini juga sudah termasuk nasi dan lauk tambahan yang sama dengan lele terbang tadi. Hanya saja belum termasuk minumannya.

Makan disini, dijamin kepengin nambah porsi deh (entah itumah akunya aja yang gembul kali :p). Tapi tenang aja, meski laparnya belum terobati dengan seporsi makan, ada segelas es teh manis jumbo siap mengisi kekenyangan yang tertunda itu :D. Segelas es teh manis jumbo itu harganya 3000 perak. Kalau mau teh tawar harganya setengahnya, 1500 perak. Banyak pilihan menu minuman disini dengan harga yang masih bersahabat. Yang bikin aku penasaran sih menu es lidah buaya yang ada varian coco dan lemonnya seharga Rp.9000. Kapan-kapan pengen kesini lagi nyobain. Nah, setelah datang kesini, melihat menu dan foto di dinding yang menceritakan kehebohan lele terbang di berbagai daerah di Indonesia, aku jadi optimis bahwa mungkin saja harga murah disini tak sekadar promo sesaat. Amiin... Kan kali aja memang hebohnya itu karena rasa dan harga murah yang jadi ciri khas. Aku sih berharap begitu :D.

Mau nyobain juga makan enak murmer gini? Boleh bertandang ke Sambal Lalap di Jl. Dipati Ukur No. 51 Bandung.

*Tulisan ini disertakan dalam 3rd Birthday Giveaway Blog Aulia Fasya

Komentar

  1. Aku suka makan di sambel layah, yaa serupa dg sambel lalap disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ada yg mirip ya. Dimana ituh?

      Hapus
  2. murah meriah ya mak...ajakin akuuuu kesana...traktir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gyahaha... Setidaknya kalau traktir teman gak terlalu bikin kantong jebol yah :D

      Hapus
  3. Waahh murah banget mak. Aslii menu lengkap begitu tapi murmer ya.

    BalasHapus
  4. Sepertinya enak yah? nyoba aah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eheh, yg di Bandung mah bisa langsung cobain. *Duh, aku jd marketing gak dibayar inih :p

      Hapus
  5. perlu dicoba nih, thanks infonya

    BalasHapus
  6. Wah, murah meriah dan nikmat ya. Jadi lapar, padahal belum waktu lunch, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, sekarang aja aku udh kelaperan lg :D

      Hapus
  7. Lucu banget nama2nya, bikin orang penasaran buat nyoba nih hehe:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah, masuk agenda marketing :D

      Hapus
  8. duh, jd ngiler nih...
    di DU tuh seru2 & murmer yah makanannya...
    di DU saya sering beli ceker setan sama doci ramen...
    pgn nyobain lele terbang ini jg...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, iya... Tapi ini surprise juga, yg ini lebih murah daripada yg standar di DU. Kalau aku belum nyobain ceker setan, sieun... wkwkwk... Namanya serem. Yuk dicobain, Teh :)

      Hapus
  9. makasih infonya nanti kalau ke Bandung mau coba mampir dan coba sambal DU nya

    BalasHapus
  10. lelenya menggoda, apalagi teh manis gelas raksasa yaa hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan aku termasuk yg tergoda pula, hehe

      Hapus
  11. Murah yaaa??Pluss bikin ngiler sih..hihi
    Eh..nama menu tahu diatas itu kreatif banget..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bikin pengen balik lg.
      Lucu yah namanya :D

      Hapus
  12. Makanan di jajaran DU memang terkenal murah-murah ya. Kalau untuk steak ranjang, belum pernah coba karena menu makanan nya agak bikin geuleuh, setuju tuh apa yang teteh bilang hehehe. Kalau untuk lele terbang belum pernah coba, eh karena gak suka lele sih sebenernya :( tapi harga makanan di situ beneran murah banget ya, pake banget! hahaha nanti mau ah icip menu lainnya selain lele.

    Terakhir nih, menu tahu yang ada difoto, saya udah pernah coba. Mereka jualan di saparua sebrang distro arena, enak-enak pula hehehe nanti kapan2 saya review di blog. Eh iya makasih ya udah ikutan GA nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak... Mungkin karena lokasinya dekat dengan kosan mahasiswa :D. Ahah, ternyata nama makanan yg terlalu lebay jg bisa bikin org gak selera nyobain :D. Kalau Mbak gak suka lele, aku rekomen ayam penyetnya aja deh. Kalo Nasgor sm TTS aku blm coba.

      Wah, menu tahu yg nyentrik itu aku blm coba, cuma lucu aja sm namanya, jd kufoto tuh bannernya, meski agak ngeblur. maklum malem hari kameranya blm memadai :D. Ditunggu deh reviewnya, biar kebayang rasanya tahu yg gak tahu diri ato tahu diri itu kayak apa :D.
      Sama2 :)

      Hapus
  13. Nama masakannya lucu-lucu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Yg lucu ada, yg serem juga ada :D

      Hapus
  14. Nyaaaammmmm *elus2 perut isi naga**

    BalasHapus
  15. Murah bgt ya mak, tetep matanya ijo liat harga murah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehe... itu daya tarik yg besar :D

      Hapus
  16. aaa... aku jadi lapaarr....

    BalasHapus
  17. Aduh mak judulnya ajah bikin ngiler...

    BalasHapus
  18. lelenya punya sayap ya sis sampai dinamakan lele terbang hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sengaja dibentuk mirip ada sayap sehingga begitulah namanya :D

      Hapus
  19. Waduuuh ini mah super murah ih, masa 9500 udah lengkap gitu pakai minum plus nasi, lauknya juga lumayan, toppp!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Makanya dinamain paket heboh kali ya... :D

      Hapus
  20. makanan murmer bandung simpel laris,sambel nya mantap

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

Novel Milea: Suara dari Dilan

Quiet, The Power of Introverts [Wishful Wednesday #6]

Pulang & Tanda Tanya Besar