Kado Impian


Semenjak aku rajin ngikutin komunitas blogger, kalau dipikir-pikir lagi sudah banyak juga ya aku menulis tentang hal-hal yang menjadi impian pribadi. Jauh berbeda dengan dulu sebelum itu. Dulu-dulu aku jarang-jarang sharing tentang itu. Banyaknya GA bertema impian disinyalir menjadi salah satu faktornya. Plus kunjungan blog walking dari para kawan blogger yang berbaik hati meninggalkan jejaknya di kolom komentar & sering turut mendoakan dan mengaminkan, membuat aku senang juga menuliskan hal-hal impian. Meski barangkali sebagian di antaranya tampak dreamy banget untuk ukuran sekarang, toh aku gak begitu peduli. Menuliskan mimpi ternyata asyik, karena tak hanya gratis, tetapi juga diaminkan oleh orang lain. Belum menghitung kemungkinan bahwa semesta akan berkonspirasi untuk turut mewujudkan *Ngutip Paulo Coelho (lagi).
U9000 Android 4.2 3G Smartphone
Iya sih, impian muluk kalau gak dikejar juga susah untuk terwujud. But at least, kalaupun misalnya kita kebanyakan impian, sementara saat ini cuma sedang berada di suatu jalur impian, belum merambah usaha menuju impian lainnya, impian yang tertulis bakal menjadi semacam pengingat. Nanti seiring waktu, bisa dicicil tuh menunaikannya. Karena kadang, karena kesibukan, kita bisa saja melupakan impian kecil (atau besar) yang sebenarnya dari dulu kita inginkan. Nah, ngomongin impian, sekarang ini sih aku cuma mau berbagi tentang salah satu benda yang saat ini menjadi kado impianku. Kalau mau jujur sih, banyak juga benda duniawi yang lagi diinginkan banget buat dipunyai. Tapi untuk saat ini, kalau ditanya apa kado impianku, jawabannya adalah smartphone. Hehe... Hari gini gak punya smartphone, sakitnya tuh disini...

Sebenarnya sudah dari dulu-dulu rekanku bilang terang-terangan tentang ini. Bukan hanya, "hari gini gak punya smartphone??" Tetapi juga, "Ya ampyun... Beli smartphone, gih! Tuh lihat, "anak-anak" aja udah pada punya, masa dirimu belum?" Heuheu... Maklum, saat itu orang-orang di sekitarku sudah terlibat dengan "evolusi" gadget, dari BB ke android. Saat itu sih aku cuma nyengir aja. Habis, dulu aku memang merasa belum begitu butuh, meski budget mah ada. Lalu waktu pun berlalu. Dan sekarang aku sudah merasa butuh :D.

Tak tahulah, sekarang ini aku sudah terjangkit sosmed addict kali ya. Hp yang sekarang kupunya masih bisa buat internetan, fb & twitter. Tetapi ya ribet kalau harus live twit, misalnya. Apalagi twitpic, deuh... Emang ngapain aku harus live twit segala... Gaya amat... Hehe... Contohnya ya seperti kemarin, ikutan berbagai event seperti gathering KEB kan ada diminta ngetwit segala macam mention sponsor... Makanya maaf kalau cuma bisanya setelah pulang ke rumah & buka laptop :D. Terus sewaktu ikutan Festival Pembaca Indonesia juga, salah satu syarat aku bisa dapetin buku tertentu adalah bukti twitpic buku-buku yang sudah kuperoleh dari stand terkait :(. Pernah juga ngelaporin sesuatu lewat twitter, eh disuruh nge-twitpic situasinya. Oalah...

A400CG Zenfone 4 by Asus
Selain itu, aku juga ikut beberapa situs buat nabung receh secara online. Alangkah bagusnya kalau bisa leluasa online selagi mobile. Sebagian besar dari situs tersebut juga menyediakan aplikasi mobile. Kan greget tuh... Belum menyebut tentang kemudahan mengambil gambar. Bukan karena aku rajin selfie, tetapi kerap kali kamera digitalku memberikan hasil yang kurang prima untuk foto-foto indoor. Padahal ini penting sekali buat ilustrasi tulisan reportase event di blog, terutama. Itu sebagian saja alasanku membutuhkan smartphone. Tentunya banyak hal lagi pekerjaan yang dapat terbantu oleh smartphone, entah itu kemudahan informasi maupun hal-hal yang terbantu oleh fitur lainnya.

Lalu kenapa kujadikan kado impian? Lagian siapa juga yang mau ngasih smartphone sebagai kado? Bapak? Sodara? Teman? Pasangan? Yaelah, pede amat :D. Rasanya semua opsi itu kurang memungkinkan deh. Meski adikku pernah dibelikan smartphone oleh bapak, namun bagiku, rasanya itu a big NO! Semenjak kuliah, aku gak pernah merasa enak meminta hal-hal seperti itu :D. Jadi, dari siapa ya, kadonya? Yah, aku mengharapkan kado impian ini dari orang lain, mungkin yang tak kukenal. Nah, lho? Begini, kan aku terinspirasi oleh kawan-kawan blogger lain yang sudah berhasil mendapatkan hadiah impiannya lewat lomba. Jadi, bagi para blogger langganan juara lomba itu sih barangkali sindirannya agak dimodifikasi sedikit: "hari gini belum punya smartphone? Yaelah, aku aja dapat menang dari lomba..." kira-kira seperti itu.
Salah satu kiriman buku hadiah giveaway blog
Sudah banyak mereka yang berbahagia dikunjungi paket pengiriman hadiah sebagai buah kreativitas karyanya. Kalau aku sih, baru beberapa kali merasakan bahagianya dapat kiriman tali asih dari kawan-kawan blogger yang mengadakan GA. Kebanyakan berupa buku. Tetapi pernah juga dapat paket berisi barang-barang lain seperti tupperware, suvenir traveling, dan voucher belanja. Sekarang aku lagi kangen sama deg-degan & excited-nya nungguin paket-paket pengiriman hadiah seperti itu lagi ^_^.

So, ini semacam harapan atau impianku untuk tahun ini. Aku mau kado smartphone yang dihadiahkan berkat menang suatu lomba, terutama lomba menulis atau ngeblog. Semoga terpenuhi, amiin... Bukan hal mudah, tentu saja. Tapi ini bisa menjadi semacam pemacu semangat & kreativitas menulis. Untuk ini aku perlu berterima kasih kepada kawan-kawan di komunitas blogger yang sudah menginspirasi dengan semangat kompetitif yang sportif & sehat. Semoga semangat menuliskan & berbagi hal-hal positif selalu menyertai kita :).

*Tulisan ini disertakan dalam:
http://www.gracemelia.com/2015/01/giveaway-kado-yang-aku-mau.html


Komentar

  1. Srmoga bisa terwujud keinginannya buat dapat smartphone ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin... Terima kasih kunjungan & doanya, Mbak Sofi :)

      Hapus
  2. mau juga mbak kalo dapat hadiah smartphone, sebenarnya banyak bget sih kado yg aku inginkan juga hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, banyak ya... Tapi bisa diurutkan menurut top priority :))

      Hapus
  3. aku sudah dapat kado smartphone pas ultah kemarin Mbak, dari suami, Alhamdulillah...
    makanya sekarang aku maunya kado wajan teflon aja...hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi... Asyiknya... Nanti kalo dpt wajan teflonnya lebih semangat masak yah :D

      Hapus
  4. Saya juga bakal ketinggalan kalo hrus live tweet mak. Bisanya kalo pake lepi hahaha

    Moga kesampaian ya kado impiannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehehe... Sama... Gak bisa live-live-an... :D
      Amiin... Terima kasih :)

      Hapus
  5. Semoga bisa segera punya smartphone, mbak (// .. \\)
    Zenfone 4 bagus tuh :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiin... Hatur nuhun :). Sepertinya lumayan ya. Lihat harganya sejutaan :)

      Hapus
  6. hahahaha jadi kado yang aku mau nya tuh henpon alias smatpon ? wkwkwkwk :D iyalah soalnya bukan gaya gaya juga , sekarang smartphone jadi kebutuhan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. Iya... Lucu kah? :D. Iya ya, sudah haree geneee gitu lho :D

      Hapus
  7. Balasan
    1. Hehe, kalau aku sih masih bingung yg paling diinginkan merk & tipe yg mananya :D

      Hapus
  8. Iya ya mba barang hasil jerih payah sendiri lebih memuaskan.jadi malu nih saya malah berharap dikasih ini itu sama suami. Pengen juga daat hadiah lomba tp saya maunya laptop soalnya yg di rumah rusak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Apalagi kalau itu hadiah karena menang suatu lomba. Kan prestasi tuh.. :) Tapi ya gak ada salahnya juga berharap sama suami *semoga pengertian suaminya :D.
      Aku mau juga sih laptop, maklum yg ada udh jadul & byk gejala macem2 usia tua. Tapi syukurnya masih bisa dipakai :)

      Hapus
  9. hmm, asus itu emang paling mantap :)
    banyak anak it yang merekomendasikan asus sebagai gadget yg harus dibeli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, really? Thanks infonya. Jadi referensi :D

      Hapus
  10. Semoga terkabul keinginannya ya mak n sukses ngontesnya :)

    BalasHapus
  11. Aamiin.. semoga terwujud yaa impiannya :-)

    BalasHapus
  12. Terima kasih atas partisipasinya, Mak. Aminn, semoga terwujud ya kado impiannya. *ikut doain kenceng-kenceng*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Mak... Amiin... Hihi... Makasih banyak :)

      Hapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

Novel Milea: Suara dari Dilan

Ada Surga di Rumahmu

Quiet, The Power of Introverts [Wishful Wednesday #6]