Serunya Berburu Buku di IRF 2014

Satu hal yang tak boleh ada dalam kamus acara IRF adalah: pulang dengan tangan kosong. Tepat kiranya apa yang disampaikan oleh MC di sela-sela salah satu program event Indonesian Reader Festival (IRF 2014) yang kukunjungi weekend kemarin itu. Dalam event Festival Pembaca Indonesia yang digelar tiap tahun oleh Goodreads Indonesia tersebut, tampaknya bakal aneh justru kalau ada pengunjung yang pulang bertangan kosong. Senantiasa ada buku gratis yang bisa dibawa pulang lewat beragam cara yang ditawarkan di event ini. Wow, ini event yang seru dan asyik banget buat para penggemar buku seperti aku ^^.
Ini pertama kalinya aku berkunjung ke event IRF, meski sebetulnya sudah cukup lama juga aku mendengar keseruan acara ini di event tahun sebelumnya. Sebelumnya aku hanya tahu sekilas-sekilas dari pesan yang masuk di inbox Goodreadsku. IRF kali ini diadakan di Museum Nasional selama 2 hari, 6-7 Desember 2014. Awalnya aku mantap untuk datang ke IRF 2014 ini karena tertarik ikut salah satu program yang ditawarkan, yakni workshop menulis gratis dengan beragam topik. Ada workshop menulis resensi, memoar, travel blog & photography, cerita remaja, cerita horor, hingga kuliner, karakter komik, dan workshop dongeng. Aku mendaftar workshop menulis "Resensi dari hati" & "memoar yang menginspirasi" untuk hari sabtunya. Selain itu aku juga mendaftar workshop dongeng untuk hari minggunya, meski tadinya ragu jadi datang apa tidak. Eh, ternyataa... 1 hari datang kesana tidak cukup buatku, bahkan sudah 2 hari pun masih kurang rasanya. Habis acaranya cuma dari jam 9.00-16.00, aku tak sempat berpuas-puas hunting buku gara-gara waktunya kepotong workshop :(.

Berbeda dari event Pameran Buku yang biasa kukunjungi, yang diisi oleh stan-stan yang menjual buku dengan diskon, IRF diisi oleh booth-booth berbagai komunitas buku. Bukannya menjual, kebanyakan malah menawarkan buku gratis lewat beragam tantangan atau persyaratan. Ada komunitas buku yang kegiatannya untuk charity seperti Buku Berkaki & Bookaholic Fund, ada yang berupa komunitas penggemar buku atau genre tertentu seperti Sherlockian ID, ada forum diskusi buku macam Serapium Kaskus, komunitas blogger khusus buku seperti BBI (Blogger Buku Indonesia), dan masih banyak lagi. Banyak booth yang ngasih tantangan kuis & selfie. Entahlah, gak sempat ikutan nyobain. Yang asyik lagi boothnya @_CeritaBuku yang berbaik hati ngasih buku gratis, syaratnya 1 buku ditukar 1 cerita rekomendasi buku. Aku dapat 10 buku dari booth ini :D.



Program favorit yang senantiasa dikerubungi pengunjung dan selalu bikin aku penasaran adalah area Book Swap. Ini area buat menukar buku dengan buku manapun yang tersedia di meja Book Swap. Dengan bersemangat aku bawa 5 buku yang tak begitu aku suka, sambil dengan deg-degan berharap agar ada seseorang menaruh buku yang aku incar di meja Book Swap itu. Tiap kali aku lewat meja itu, mataku tertarik kayak magnet & jelalatan melulu berharap ada harta karun... 

Yang paling ditunggu-tunggu di meja Book Swap adalah detik-detik Book War. Pertama kali dengar kata Book War yang kebayang adalah perang buku, main timpuk-timpukan gitu... Hehe. Ya nggak lah, ternyata Book War itu ya sama seperti Book Swap juga, bedanya panitia khusus naruh buku-buku yang lagi tren atau banyak diincar pembaca & masih baru, sehingga untuk mendapatkannya harus rebutan dengan sesama pengincar. Book War ini spesial di waktu-waktu tertentu dan diumumkan secara dadakan. Book War ini seru dan bikin haru buat yang menang, tapi bikin gregetan buat yang gak dapet kayak aku :'(. [Masih kebayang bagaimana mataku tertuju pada buku Ender's Game yang masih tersampul rapi itu. 1... 2... 3...! Tanganku hampir menyentuhnya ketika ada tangan lain yang lebih cepat menyambar buku itu, hiks T_T].
Ender's Game
Ah, serius... Dateng ke IRF 2014 ini memang tak cuma seru & senang dapat buku & ilmu, tapi juga bikin gregetaaan... Kesal... Kalau buku tetangga lebih hijau daripada yang aku dapetin :p. Entah kenapa aku banyak jealousnya. Kok perasaan yang aku dapat tuh kebanyakan buku-buku yang gak kuincar. Padahal lihat twitpic para pengunjung lainnya dengan bangga memamerkan buku-buku yang aku mau, hiks... Kok bisa gitu ya? Apa buku-buku incaran itu adanya ketika aku tak di situ? Lagi workshop? Ah, masa' salahkan workshop sih. Tapi kan harus tetep bersyukur, udah dikasih kesempatan & gratisan... Hihi :D. Setidaknya aku dapat Norwegian Wood-nya Haruki Murakami, meski secondhand & udah kekuningan kertasnya. 

Bahkan ketika workshop menulis resensi, Penerbit Mizan berbagi 1 buku terbitan terbaru... Ya Allah, aku banyak melihat buku-buku yang kumau mendarat di tangan orang lain. Dan di depan, ada karya Jostein Gaarder terbaru "Dunia Anna" dipegang oleh pembicaranya, Mbak Truly, yang sangat aku inginkan. Aku dapatnya malah buku "How to Make a Babby, Mommy?" Hwahahah... Berasa konyol banget. Yah, nggak juga sih, toh aku juga calon ibu pan :P.
Buku-buku yang berhasil kubawa pulang ^^ (5 hasil book swap, 1 dari workshop nulis resensi, 10 dari nukerin cerita rekomen buku di booth Cerita Buku)

Oh iya, selain program-program yang sudah disebutkan, di IRF 2014 ini juga ada Talkshow dan Bioskop Buku yang tak sempat kuikuti. Juga pengumuman Anugerah Pembaca Indonesia 2014. Gimana ya, semua acaranya seru, tapi waktunya sebentar, jadi gak bisa ngerasain keseruan semua programnya deh. Top markotop deh ini acara bagus banget. Sesuai temanya, Reading is Happiness... Thank you Goodreads Indonesia buat acaranya... Aku yakin para pengunjung pecinta buku juga ikutan happy. Ngomong-ngomong, nambah tumpukan buku euy... Happy Reading! :P

Komentar

  1. Wih.. kayaknya seru yah, mbak. tapi bikin mbak gregetan juga tuh, haha. rumput tetangga lebih hijau :D. eh tapi yang dibawa banyak juga tuh, biar deh buat saya. mau, apa saja :D :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru banget ^^. Hehe... iya, gregetan gak dapet buku-buku idaman. Iya dapet segitu dari berkunjung 2 hari. Mau? Ngg... antri yah, entah kapan beresnya saya baca tuh semua buku, berhubung antrian yg blm dibaca aja sudah 2 kardus :P

      Hapus
  2. Whuaaaaaa.. its great adventure :).. seru banget.. saya ikut kebawa suasana dan ngebayangin rasanya hampir dapet buku yg dpengen tapi ga bisa.. gregetan pasti :p.. tapi 10 buku itu aja udah keren loh!! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... iya.... Padahal udah dapat lebih dari 10 buku juga... *Tetep bersyukur kok :)

      Hapus
  3. waw, dapet banyak banget, mba. :D asyik tuh ya. sayang aku ga bisa ikutan kemarin. moga tahun depan bisa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, semoga. Saya juga jadi nunggu2 tahun depan nih, heuheu :D

      Hapus
  4. Iya ya, harusnya event spt ini diselenggarakannya lbh dari 2 hari :)
    Thanks for sharing, Mbak.,,, saya malah gak sempat datang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, iya... Tapi kalau lebih dari 2 hari perlu pas hari libur tuh.
      Sama-sama... Semoga tahun depan masih sempat :)

      Hapus
  5. Saya harap ini tidak hanya di ibu kota. Tapi juga diakan di kota kota besar lainnya.
    Serru banget baca reviewnya. Jadi penasaran dg worksopnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pun berharap begitu :D.
      Baru cerita sekilas eventnya sudah panjang begini, padahal belum cerita ttg workshopnya. Mungkin nanti disusulkan di postingan berikutnya :)

      Hapus
    2. hem.... beneran ya! saya tunggu ya review materi workshopnya... apa saja yang berkesan, mengapa, teknik kepenulisan dan sebagainya.. saya tunggu... beneran, soalnya saya penasaran sekali .....

      Hapus
    3. Waduh... Lengkap amat...
      Insya Allah saya share tips2 kepenulisannya yg sempat saya catat saja ya

      Hapus
  6. Surga buku banget itu wekekek
    tahun depan ikutan ah ^^

    BalasHapus
  7. Waa bukunya banyak bangets, bisa kalap nih, apalagi kalo banyak diskon hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan diskon lagi, Mak. Gak gratis juga bayarnya pake kreativitas :D

      Hapus
  8. Seru banget...! Kebayang deh kalapnya berburu buku dan ilmu di sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, Mak. tak sabar menanti event seperti ini di tahun depan :D

      Hapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

Bandung Kunafe, Oleh-oleh Kekinian Kolaborasi Omesh & Irfan Hakim

Novel Milea: Suara dari Dilan

Tips Menulis Memoar yang Menginspirasi