Kuliah Tentang Makanan, Sedaaap....

Kuliah Biokimia Pangan, senangnya…. Akhirnya kesampaian juga aku bisa ngambil mata kuliah biopang, setelah di semester-semester sebelumnya aku belum berkesempatan mengambil kuliah pilihan ini. Ternyata kuliahnya emang asyik, secara topiknya tentang makanan gitu loh... hehehe… Mungkin ntar ada wisata kulinernya juga, haiyyaaa… seneng dong. Tapi bukan itu sih yang jadi daya tarik sebenarnya. Yang jauh lebih menarik untuk dipentingkan adalah ilmu yang akan didapat. Walah, ya iyalah… that’s why we attend a lecture. Kalo cuma mau wisata kuliner sih, ga usah kuliah juga bisa… Sono noh… nongkrong aja sama Pak Bondan, dijamin maknyusss… hehehe. Peringatan aja soal niat, soalnya banyak juga kan yg kuliah niatnya aneh-aneh ga nyambung sama sekali, such as cuci mata… deuh, emangnya toilet… cuci muka aja sekalian, hehehe. Jadi inget petuah-petuah kala di pesantren dulu. Tak bosan-bosannya aku mendengar keutamaan menuntut ilmu, termasuk yang vital adalah niatnya dulu. Banyak amal yang keliatannya seperti duniawi, tapi kalo niatnya maknyus, ternyata bernilai ukhrawi di hadapan Allah. Banyak juga amal yang keliatannya ukhrawi, taunya ga dapet pahalanya sama sekali, coz niatnya error. Itulah kata Ta’limul Muta’alim, tapi dialihbahasakan kedalam versiku sendiri, hehe… jadi kangen pesantren…

Walah, kok jadi ngomongin itu. Ya udah kembali ke topik. Sekarang sih, baru sekali mengikuti kuliah biopang, dan Alhamdulillah, aku sangat menikmatinya. Jadi bumbata soal pangan di Indonesia nih… ternyata buanyyak banget yang mesti dibenahi di sektor ini. Mulai dari kekurangan ahli-ahli biokimia pangan, permasalahan buah-buahan Indonesia yang kualitasnya kalah dari buah import, yang diantaranya disebabkan oleh pemupukan dan pengendalian pestisida yang tidak bagus, soal dilema antara ekspor vs pengolahan beras, sampai soal mental bangsa yang ‘matre’. Waduh!

Gimana ceritanya soal matre itu? Entah anekdot atau fakta, pokoknya kita harus introspeksi dengan cerita tentang orang Indonesia yang berkunjung ke perkebunan lengkeng orang Thailand ini. Hasil lengkengnya melimpah saat panen. Si orang Indonesia bertanya heran, tidak adakah kalong buah yang memakan lengkeng2 itu di perkebunan ini? Jawabnya, tentu saja ada. Tapi si orang Thailand sudah memperhitungkan soal adanya kalong buah itu, dan bilang it’s fine, toh kalong juga makhluk hidup, dan keuntungan hasil lengkeng itu masih ok kok. Tak ada salahnya kan, berbagi kepada makhluk hidup lain. Ini karena si orang Thailand peduli terhadap eksistensi makhluk hidup lain, dan menghargainya. Kalong dan binatang2 lain mencuri buah atau tanaman kita kan karena emang mereka ga bisa nanam sendiri utk makanannya, jadi we nyuri dari manusia yang bisa nanam. Sikap si orang Thailand itu juga menunjukkan kesadaran dirinya sebagai manusia, yang adalah khalifah di muka bumi ini, yang tanggung jawabnya teh gede pisan, termasuk memelihara kelestarian makhluk hidup di sekitarnya. Ceileehh… jadi serius ya. Emang ini masalah serius sih, soal mental manusia. Si orang Indonesia jadi malu nih… karena ternyata di kita, mental manusia yang egois itu masih dominan. Egoisnya ini juga berhubungan dengan mental matre tadi, ketika semuanya diukur dengan uang sebagai ukuran tertinggi. Money tea… karena manusia mampu mengkonversi lengkeng jadi uang yg banyak… jadi itulah patokan yang dikejar. Padahal kalo buat dimakan doang mah, seorang makan sekilo juga pasti mules2 kan… Kalong mah cuma numpang makan doang, ga bisa dia rakus ambilin buat dituker jadi uang. Halah, kenapa jadi ngebelain kalong begini? Yak, itu kan cuma sebuah contoh dan analogi saja. Lagian, bahkan kita harus tertegun dulu ketika mendengar tentang padi bervarietas tahan terhadap wereng, misalnya. Lah, wereng aja kagak doyan makannya, ngapa kita mau makan? Ati2 loh, kandungan pestisidanya… Belum lagi soal penampilan makanan yang menipu. Ya, emangnya penampilan cantik-ganteng doang yang bisa nipu? Waspada dong, sama sayuran yang mulus tanpa bolong-bolong bekas ulat. Itu apakah emang karena bagus aja, atau… Kalo titik-titik itu benar, lah wong ulat aja kagak doyan, ngapa kita masih mau? Uhuk… uhuk…

Wah, jadi kepanjangan gini ya… pokoknya masih banyak banget yang didapet hari ini. Ada tentang sosis tempe yang ga mau kalah sama sosis daging, sehingga ditambahin asam-asam aminonya, tentang senyawa nitrogen yang adalah makhluk Tuhan yang seksi, ups… hehe, fitnah itu! Ada juga tentang terasi, si bau yang mengandung tripeptida, perbedaan pisang dataran tinggi dan dataran rendah, dan ada juga soal beras. Selama ini di kita kan terlalu fokus nih, pengen berasnya bisa diekspor. Padahal, kita jangan cuma tergoda oleh dolarnya, tapi liat juga nilainya. Bandingin kalo yang digencarin adalah pengolahan berasnya, menjadi suatu bahan pangan yang bisa lebih tinggi harganya, meski masih dijual dalam negeri, misalnya diolah jadi bihun.

Pokoknya, buanyak banget peer di sektor pertanian dan pangan kita ini. Banyak yang harus dibenahi, agar beras aja jangan sampai langka di kita. Bahkan harusnya sih kita bisa nyediain buat cadangan juga, kan sering tuh banyak daerah yang kena bencana alam. Buat antisipasi juga. Dan yang penting, kita harus sadar betul, sebagai warga negara yang sensitif dengan isu halal, prinsipnya makanan itu harus halal dan baik. Yak, sebagai muslim, tau dong… Al-Qur’an udah jelas banget membahas prinsip makanan ini: Halalan Thayyiban… Dan jangan lupa bersyukur, kita masih bisa makan, meskipun itu mungkin adalah hasil ngutang, hehehe… dan kalo ngutang jangan lupa bayar…. Wahahaha… jadi jaka sembung. Oh iya, ternyata udah ada tape dibikin tak beralkohol. Caranya ya mikrobanya dibuat sensitif dengan kadar alkohol tertentu, jadinya yang dominan rasa manisnya aja. Yah, itung-itung ga usah ngelabelin halal ‘sampe tanggal sekian aja’, hehe.


Sumber: Menyimak kuliahnya Pak Sarwono ^^V.

Komentar

  1. kuliah ma P' Sarwono emang bener - bener membuka wawasan. Ilmu sains memanglah ilmu yang dasaaaar banget sampai - sampai sulit untuk memunculkan ilmu itu ke permukaan. Maksudnya kadang suka nggak kebayang bentuk aplikatifnya seperti apa. Salam buat bapak ya.... :p

    BalasHapus
  2. Ya, betul! Jadi bener2 bumbata ttg brbagai hal... potensi pangan Indonesia, bisnis, dan tentu aja sainsnya. Bapak pembimbingmu itu keren banget, Fan.. hehehe....

    Waduh, ditipin salam nih...

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

Bandung Kunafe, Oleh-oleh Kekinian Kolaborasi Omesh & Irfan Hakim

Novel Milea: Suara dari Dilan

The Lorax Film: Kisah Kota Plastik Tanpa Pohon