Sang Penyair... Oh Sang Penyair...

Horreee.... Yes! yes! yes!

Kemarin aku mendapat kiriman sebuah paket... Aku tidak terkejut, karena memang sebelumnya juga sudah tahu aku bakalan dapat paket ini. Isinya? Buku. Buku apa? Buku novel berjudul Sang Penyair! So what? Kok seneng banget?? Habisnya aku merindukan buku ini! What?! What do you mean? Jadi gini... Aku udah lama nyari-nyari buku ini, tapi ga pernah dapet... Sampai-sampai sempat pesan ke suatu toko buku, tapi akhirnya ga jadi, karena nampaknya tukang bukunya juga ga dapet. Kenapa nyari? Karena aku udah pernah baca buku ini, dulu banget, waktu zaman masih muda (upss... Abege lah maksudnya). Dan setelah baca, aku terkesaaan banget sama isi novel ini. Sayangnya, waktu itu aku cuma pinjem dari temen asrama, dan dianya juga pinjem dari perpus... Beberapa tahun kemudian (?), aku teringat lagi dengan novel yang satu ini. Iyalah, keingetan terus, habis aku masih menyimpan catatan singkat tentang kesanku setelah baca buku tersebut + beberapa kutipan syair di dalamnya yang paling berkesan buatku. Beberapa waktu kemudian, aku masuk forum buku, iseng nanya-nanya tentang buku ini. Ternyata ada seorang yang tahu. Singkat cerita, dia nawarin pengen jual buku Sang Penyair yang merupakan salah satu koleksi taman bacaannya. Meskipun second, tapi aku bersemangat beli. Setelah itupun kontak-kontakan akad jual-belinya ga terlalu lancar. Perlu waktu lama untuk mendapat balasan-balasan pesanku. Kini, setelah penantian yang puanjang... akhirnya nyampe juga nih buku ke tanganku. Itupun tak lama, karena baru aja nyampe sehari, belum aku tengok-tengok lagi, tuh buku pindah tangan lagi deh, dipinjem orang. Tapi ga apa-apa sih, asal kembali utuh, hehe... lagipula masih banyak antrean buku & e-book lain yang pengen kubaca (waduh, liburannya bentar lagi padam, setelah mulai kuliah lagi entah bisa baca-baca ginian lagi atow engga). So, aku harus nunggu tuh buku balik kalo mau bikin reviewnya.

Tapi berdasarkan catatan masa abege dulu, aku masih bisa tulisin kata-kata si penyair yang buatku paling berkesan saat dulu pertamakali membacanya.

-----

Jiwaku menjadi pakaian tubuhmu.

Aku berada di sela-sela bilik jiwamu, dan bersembunyi di lubuk hatimu

Engkau akan menjadi segalanya bagi dia,

sedang aku sirna, tidak ada sama sekali.

Dia akan senantiasa bahagia, bila di sisinya berdiri manusia sempurna.

Engkau akan menjadi manusia idaman baginya.

Kita tidak sedang berusaha tuk menipunya,

karena yang kita lakukan adalah untuk kebahagiaannya.

-----

Dia akan mendengar suara kalbuku yang terucap dari mulutmu,

Merasakan jiwa dan ruhku dari tubuhmu,

Meminum perasaan sukmaku dari gelasmu,

Menyanyikan irama laguku dari kenyaringan suaramu.

-----

Jadilah engkau lidah dan aku pikirannya

Engkau tubuh dan aku ruh

Engkau keelokan dan aku akal

Engkau bunga dan aku keharumannya

Engkau mata dan aku cahaya yang memancar

Engkau hati, dan aku cinta yang terpendam di dalamnya

----

Rintihan dan jeritanku ini, seperti seekor burung yang terbang di angkasa, dan aku telah menemukan tempat hinggap, yaitu di atas tanganmu.

-(Kata-kata ini di ucapkan oleh Sreno kepada rival cintanya, yaitu Christian. 'Dia' yang dimaksud di atas adalah wanita yang dicintainya, Rokisan)-

-----

Aku akan bahagia karena aku adalah Sang Penyair.

Seorang penyair bersandiwara dengan fitrahnya.

Ia akan menikmati pakaian yang bukan pakaiannya,

Menampakkan perasaan jiwa yang bukan kata hatinya

Ia berperan sebagai orang gila, padahal ia orang yang cerdas.

Berperan sebagai pemberani, padahal ia pengecut.

Berperan bahagia, padahal ia... menderita.

Ia juga bisa berperan sebagai pecinta,

yang menekan getaran cinta di hatinya untuk kebahagiaan orang lain.

-(Kata-kata ini juga diucapkan oleh Sreno kepada Christian saat Christian menanyakan kepadanya mengapa ia begitu baik, mau membantu cintanya terhadap Rokisan)-

Komentar

  1. hmmm dlu pernah punya nih buku...
    tapi ancur waktu d pinjam teman :(
    emang asik tuh buku...
    gw suka pas bagian sreno bacain surat trakhir dari cristian tuk rokisan yang d tulis sendiri oleh sreno

    BalasHapus
  2. satu satu nya novel yang ku baca sampai tuntas......

    tapi udah lupa isinya.... soalnya kala itu , masih di sma kelas 2,,, hampir 6 tahun....senang bisa review disini...walo cuma dikit...

    BalasHapus
  3. satu-satunya novel? ckck...

    Sama sih, aku juga dulu baca pas jaman SMA, udah lama banget :)

    BalasHapus
  4. kalo mau nyari novelny dimana ya... dulu q gak sampai tuntas bacanya... nyesel banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Mau Telpon Aja Di Nomor 08561865355, Aku Juga Udah Pernah Beli Di Olshop Itu Barangnya Oke And Pelayanannya Juga....

      Hapus
  5. Coba cari di Togamas, suatu kali aku pernah melihatnya disana

    BalasHapus
  6. sama banget ceritanya.
    pertama baca diperpus SMA dan langsung kepincut.
    Ternyata pas pacaran ama cinta pertama, dia menuliskan perasaannya lewat syair2 dibuku ini...
    berkesan banget..
    pas kuliah, liat buku ini di Gramedia dengan cetakan baru warna ijo, tanpa mikir lebih dr satu detik, kuambil dan langsung ke kasir.. ^^

    BalasHapus
  7. Hm, banyak juga ya yg baca buku ini kala SMA.
    Ada yang sering tanya dimana bisa dapatkan buku ini. Aku beberapa kali liat memang ada di Togamas & BBC, yg edisi covernya ijo itu

    BalasHapus
  8. gan ane juga mw beli kira2 dmana ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Mau Telpon Aja Di Nomor 08561865355, Aku Juga Udah Pernah Beli Di Olshop Itu Barangnya Oke And Pelayanannya Juga....

      Hapus
  9. andai q jadi sreno hemmm. . Pujangga cinta. Penyair kalbu. . Kta2 yg indah. Yg trsirat dlm jiwa penyair. . .

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  12. YAng MAu Bisa Pesen Disini Aja Agan-agan... Ane JUga Udah Pesen And HAsilnya Oke... http://pustakasufi.blogetery.com/2010/04/05/sang-penyair/

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. YAng MAu Bisa Pesen Disini Aja Agan-agan... Ane JUga Udah Pesen And HAsilnya Oke... http://pustakasufi.blogetery.com/2010/04/05/sang-penyair/

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  17. dlu klz 2 sma ane jg baca buku ini di perpus,,dan kata"nya msh ada yg ane inget mungkin alur ceritanya jg msh inget,,hehehe

    BalasHapus
  18. lagi-lagi yang baca pas SMA :D. Euh, buku punyaku lupa dimana... halah

    BalasHapus
  19. Pustaka SMA kelas dua..bagian akhir sreno baca puisinya waktu itu gelap dia ga mungkin bisa baca..jadi itu bahasa hatinya..

    BalasHapus
  20. Nambah lagi yg baca pas SMA. Hihi... Tampaknya memang jamannya populer buku ini kali yah. Entah kalau SMA jaman sekarang *berasa dah tua :D.
    Aku malah udah lupa-lupa detail adegan Sreno baca puisi sewaktu gelap atau nggaknya @@'.

    BalasHapus
  21. kelas 1 SMA, dan sudah hampir 10 tahun yang lalu

    BalasHapus

Posting Komentar

Tinggalkan jejakmu kala mampir di sini

Popular Posts

The Lorax Film: Kisah Kota Plastik Tanpa Pohon

Novel Milea: Suara dari Dilan

Merayakan Momen Spesial dengan Makan-makan di Celebrate Cafe Bandung